“Bila isteri aku takda kat rumah, pembantu rumah selalu pakai s3ksi. Iman aku tipis, akhirnya”

Foto sekadar hiasan. Aku berkahwin selama 7 tahun, Alhamdulillah aku bahagia, isteri aku seorang yang penyabar, dengar kata, hormat org, sempurna dimata aku. Pernah teringat sekali, aku dibuang kerja, isteri aku berbanting tulang tolong aku, bini aku berniaga jual nasi lemak dan kuih, bini aku pandai masak, so tak hairan kalau jualannya semua habis.. mulai hari itu, isteri akulah yang mencari nafkah untuk kami, aku pula buat kerja rumah , basuh baju, jaga anak, basuh rumah. Yaa Allah baru aku tahu macam mana jadi suri rumah, dlu aku duduk2 ofis balik rumah makanan dah siap berhidang2. Tp skrg 24 jam ada je kerja menanti. Tp aku tak berkira, sebab isteri aku sara aku.. 5 bulan juga aku ambil tugas bekerja jadi suri rumah.. Akhirnya ada rezeki, aku dapat kerja gov, Alhamdulillah pangkat bolehlah sebab aku ada degree, isteri aku tetap nak berniaga so anak kami pengasuh yang jaga, lama kelamaan wang kami makin banyak, isteri berduit saya pun berduit, saya dah jrg bagi isteri nafkah, sebab dia pun banyak wang.. kdg2 saya tak tahu nak buat wang tu untuk buat apa.. saya hanya biarkan wang tersebut di dalam acc bank saya.. Sekarang kami dah ada pembantu rumah dari indonesia, pembantu itulah yang menjaga anak2 kami sedangkan isteri saya sibuk berniaga, pembantu yg masak, buat kerja rumah, dan semua kerja dirumah, bila saya dirumah , hanya ada pembantu dan anak2. Dan bila malam jam 10 lebih baru isteri saya pulang.. Sekarang kami sudah ada restoran sendiri jadi isteri saya bertambah2 sibuk… saya pun kadang2 ada membantu, tp saya juga kadang2 perluukan rehat dirumah.. Entahlah min, aku pelik dengan sikap pembantu kami, bila isteri aku takda dirumah, dia selalu pakai s3ksi2, kdg2 pakai spennder dan braa je, iman aku tipis, aku mula jadi lemah, akhirnya aku tewas.. Setiap kali isteri takda dirumah, anak semua ke sekolah, aku akan bersama dengan pembantu rumah. Aku semakin hanyut, akhirnya isteri aku terhidu kelakuan kami, mungkin juga dia curiga dengan perubahan diri saya. Pernah sekali aku outstation, dia suruh pembantu kami bercuti, senyap2 isteri aku pasang cctv dirumah. Bila aku balik pembantu dah kerja semula, kami masih berhubung, tak kira di bilik tidur aku dan isteri, diruang tamu, dapur dan tandas.. Akhirnya semua kantoi,, pebuatan aku dah kantoi, tapiiii…. yang pelik isteri aku tak marah, siap cakap elok2… kami bincang bertiga,, isteri aku cakap, ayang tak marah abang, ayang tak benci abang, ayang tahu abang sunyi, ayang tahu abang sepi, ayang tahu ayang banyak kekurangan, ayang tahu kalau ayang tak dapat layan abang seperti dia melayan abang, abang kawinlah dengan dia kalau hanya dia yang boleh bahagiakan abang, tapi dengan syarat lepaskan ayang, rumah kereta dan restoran ayang yang ambil sebab ini adalah atas usaha ayang, atas penat lelah yang ayang buat untuk keluarga ini. Aku menjawab, ayang, semua harta yang kita adalah milik awak, saya xnak harta itu, saya hanya nak awak, maafkan saya.. saya janji ini tak akan berulang lagi.. isteri saya menjawab, abang ayang dan ambil keputusan yang kita mesti bercerai, sebab hanya dia yang mampu bahagiakan abang. Ayang terlalu sibuk abang. Ayang tak dapat puaskan hati abang. Esok kita ke pejabat agama, urus surat cerai dan lepastu abang kawinlah, ayang tak nak abg menanggung dosa ziina.. Yaa Allah, aku menyesal sangat, air mata jantan aku keluar, aku minta maaf aku menangis semahu mahunya.. dia maafkan tapi tak mahu terima aku lagi.. dan sejujurnya aku tak akan dan tak ada niat nak ambil permbantu rumah tersebut untuk jadi isteri aku.. Sumber: KRT

Be the first to comment

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*